Hot!

Sosialis Pendidik dan Pendidikan Kapitalis

Oleh : Dave Hill
Dave Hill, Profesor Kebijakan Pendidikan di University of Northampton bertanya apa melakukan pendidikan dilakukan di Inggris kapitalis, di dunia kapitalis. Apa yang dapat pendidik Marxis lakukan? Menyadari keterbatasan – tetapi juga peluang dan kritis upaya pendidik sosialis, oleh guru sosialis, yang mencoba untuk bekerja sebagai intelektual publik kritis transformatif organik, di mana kita harus menempatkan usaha kita?
Ini tidak mudah. Keterbatasan pada tindakan sosialis melalui aparat ideologi dan represif negara, seperti sekolah, yang bekerja untuk sebagian besar atas nama modal, cukup besar. merendahkan, bahkan pemecatan, yang biasa terjadi antara guru aktivis sosialis. Banyak dari kita telah ada.  [ 1 ]
Kapitalis Pendidikan Guru
Seberapa jauh telah pendidikan mendapat potensi untuk bahan bakar api perlawanan terhadap kapitalisme global, serta semangat untuk transformasi sosialis? Potensi transformatif guru bisa dibesar-besarkan.Seberapa jauh bisa pekerja intelektual, pengetahuan pekerja, atau jurnalis politik, dan ide-ide mereka mengembangkan, mengubah dunia, atau memang, mengubah beberapa siswa kami, kolega, pembaca?
Jumlah lembaga, otonomi yang kita miliki, selalu terbatas. suara-suara kritis Marxis selalu telah. Dan di Inggris dan Wales, sejak Reformasi 1988 Undang-Undang Pendidikan dan Kurikulum Nasional untuk sekolah-sekolah, dan restrukturisasi 1992/1993 pendidikan guru (nama ‘pelatihan’), ruang dalam kurikulum mata kuliah dan dalam pedagogi – metode yang kita gunakan – telah menyempit.
Detheorized Pendidikan Guru
Bagian ini menjepit bawah adalah detheorization pendidikan guru awal (ITE). Studi konteks sosial, politik dan ekonomi pendidikan dan pendidikan telah tersembunyi dan dihapuskan. Di Inggris dan Wales, dan di tempat lain, ITE sekarang diawasi ketat. ‘Bagaimana’ telah diganti ‘mengapa untuk’ dalam kurikulum teknikus berdasarkan ‘pengiriman’ dari pasif dan sangat konservatif set ‘standar’ untuk guru siswa. Hal ini berdampak besar terhadap tenaga pengajar, dan dengan demikian di sekolah. Guru sekarang, oleh dan besar, terlatih dalam keterampilan bukan dididik untuk memeriksa ‘mengapa dan mengapa miskin’ dan konteks kurikulum, pedagogi, tujuan pendidikan dan struktur dan dampak tersebut terhadap reproduksi ekonomi masyarakat, kapitalis dan politik. [ 2 ] 
Tentu saja, banyak guru dan siswa menolak, dan, berdasarkan kondisi-kondisi material mereka sendiri dan keluarga mereka ‘dan masyarakat’ eksistensi, melihat melalui akal sehat akseptasi masyarakat kapitalis dan sistem pendidikan pasif. Tetapi banyak yang tidak. Di sini, peran organisasi dan solidaritas, dalam serikat buruh dan gerakan lainnya dan organisasi – dan peran gagasan dan ideologi kontra-hegemoni – gagasan sosialis dan analisis dan rencana – keduanya diperlukan. Yang terakhir untuk memajukan isu praktik perburuhan, ekonomi dan bekerja untuk interpretasi ideologis yang lebih luas, diskusi, pengembangan. Yang pertama untuk memastikan bahwa ide tidak tinggal di menara gading, pada Riwayat Hidup, atau depan orang-kamar.
Beberapa orang penyelenggara brilian, pengunjung institusi setia dan motivator di pertemuan. Lainnya menulis dengan baik! Lainnya mencoba untuk mengembangkan teori, untuk menganalisa apa yang terjadi, untuk menerapkan, pertanyaan dan mengembangkan analisis Marxis,, taktik dan strategi program. Itulah yang koran dan leaflet dan teoritis jurnal dan buku ditujukan publik, atau di guru, atau akademisi, coba lakukan. Untuk mengembangkan kesadaran kelas, kesadaran kritis, marah kapitalis (dan rasis / seksis / homophobic) penindasan, untuk mengembangkan semangat, komitmen.
Baik penyelenggara dan teori adalah penting. Ada yang berbakat pada semua kegiatan ini. Banyak dapat bertindak sebagai keduanya, dan dalam arti kita semua lakukan. Aksi menginformasikan pemahaman, dan pemahaman menginformasikan tindakan … tapi tidak unproblematically begitu. Kerja dan kritik ideologi adalah kerja keras. Beberapa lebih baik pada satu atau yang lain.
Pendidikan Kritis untuk keadilan ekonomi dan sosial – atau pendidikan sosialis – adalah di mana guru dan pendidik mencoba untuk bertindak sebagai intelektual transformatif dan publik yang penting dalam dan di luar situs reproduksi ekonomi, ideologi dan budaya. Kegiatan ini bersifat dekonstruktif dan rekonstruktif, menawarkan politik kemarahan, analisis dan harapan yang mengakui, namun tantangan, kekuatan struktur dan aparatur Modal.
Peran Cendekiawan dan Politik Pendidikan Sosialis
Peran apa yang bisa pendidik dan pekerja budaya lainnya bermain dalam perjuangan untuk keadilan ekonomi dan sosial? Dukungan sistem yang sekarang? Abaikan itu? Pergi bersama-sama dengan penerimaan post-Marxis dan Revisionis kapitalisme? Atau harus pendidikan dan pekerja budaya lainnya mengorganisir dengan orang lain dalam oposisi terhadap modal, mencari transformasi dan penggantian?
Dalam kelas pendidik sosialis ingin memungkinkan guru siswa dan guru (dan murid sekolah) untuk mengevaluasi secara kritis – yaitu, dari perspektif Marxis – berbagai perspektif menonjol dan ideologi – termasuk refleksi kritis itu sendiri – sambil menunjukkan komitmen untuk egalitarianisme dan sosialisme.
Sosialis pedagogi harus tetap kritis terhadap diri sendiri, dan kritik peran sendiri dianggap sebagai yang metatruth – Injil – kritik pendidikan. Ini tidak berarti penerimaan paksa atau silencing dari perspektif sebaliknya. Tapi itu tidak melibatkan mengistimewakan perspektif sosialis, egaliter dan emansipatoris. Ini berarti mengikuti ‘pedagogi kritis’ untuk, sebagai lawan dari ‘teori kritis’, karena klaim berpikir kritis adalah, di hati, untuk mengajarkan cara berpikir kritis, bukan bagaimana berpikir politis. Bagi kaum Marxis, dan untuk (beberapa) kritis pendidik / guru, ini adalah perbedaan yang palsu.
Pedagogi Kritis Revolusioner
Di Amerika Serikat pembangunan, baru Marxis dalam apa yang dikenal sebagai pedagogi kritis, adalah pedagogi kritis revolusioner. eksponen utamanya adalah Peter McLaren. Meskipun tidak menyapu pusat perbelanjaan atau memang universitas dan sekolah, itu adalah memiliki dampak yang berkembang pada sejumlah pendidik baru dan muda. Dampak ini baik teoritis dan praktis, dalam kasus beberapa pengikut, adalah praksis, praktek teori informasi dan praktek teori informasi pada waktu yang sama. Beberapa pekerjaan mereka, dan beberapa praksis mereka di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi dan di arena yang lebih luas, ini diterbitkan dalam jurnal online seperti Journal untuk Kritis Kebijakan Pendidikan yang saya mengedit, Budaya Logika dan Tempat Kerja, sebuah Jurnal Akademik Tenaga Kerja. [3 ] Tentu saja ini tetes dalam lautan rasis, seksis, media kapitalis imperialis individualistis dan sekolah. Tapi kemudian, begitu juga Manifesto Komunis! Dan banyak menggabungkan pedagogi kritis revolusioner, atau pendidikan sosialis, dengan aktivisme dalam arena lain dari aktivisme, di Amerika Serikat dan Inggris, dan lebih global, juga, dalam serikat pekerja, serikat buruh meninggalkan kelompok kelompok seperti Sosialis Guru ‘Alliance dan, di Amerika Serikat, Forum Merah. [ 4 ] Jadi apa yang harus dan dapat kita lakukan dalam keterbatasan hidup kita sendiri, keterampilan, kesempatan, energi?
Amerika Serikat kritis pendidik McLaren dan Farahmandpur bertanya, ‘bagaimana kita mengatur guru dan siswa terhadap tren dalam negeri [misalnya ketidaksetaraan pendalaman dan eksploitasi sewa guna] … dan juga memungkinkan mereka untuk menghubungkan tren ini untuk kapitalisme global dan imperialisme baru? ‘ Apa wacana dan pendekatan pedagogis yang bisa kita gunakan? ” Di antara saran mereka adalah bahwa hal itu, “harus kritis;. Artinya, harus mencari penyebab eksploitasi kelas dan penindasan ekonomi dalam pengaturan sosial, politik, dan ekonomi dari hubungan sosial produksi kapitalis ‘
Itu harus sangat sistematis dalam arti bahwa hal itu dipandu oleh metode dialektika Marx penyelidikan, yang dimulai dengan keadaan yang ‘konkrit nyata’ rakyat yang tertindas dan bergerak ke arah, konseptualisasi analisis klasifikasi,, dan meruntuhkan dunia sosial yang nyata menjadi unit-unit abstraksi dalam rangka mencapai esensi dari fenomena sosial di bawah penyelidikan. Selanjutnya, itu merekonstruksi dan membuat dunia sosial dipahami dengan mengubah dan menerjemahkan teori ke dalam kegiatan sosial dan politik yang konkrit. ‘ Ini melibatkan membangun koalisi di antara anggota masyarakat, gerakan akar rumput, organisasi gereja dan serikat buruh. ” [ 5 ]
Arena untuk Perlawanan
Arena 1: Dalam Pendidikan dan Aparatur Media
Arena pertama adalah dalam situs pendidikan dan media. Pendidik dan pekerja budaya harus mengembangkan ‘refleksi kritis’ dan komitmen untuk bertindak kritis dan egaliter – untuk tindakan sosialis. Pendidikan guru, misalnya, harus sekitar lebih dari kelas kemampuan terbatas pingsan pre-set disetujui secara nasional kompetensi plus ‘fakta’ dalam pengendalian massa. Guru tanpa kemampuan untuk merangsang penyelidikan kritis meninggalkan pendidikan selalu di tepi indoktrinasi dan ketenangan.
Sekolah dan kursus pendidikan guru, film dan media lainnya perlu untuk menyajikan isu-isu kesetaraan: di rasisme, seksisme, ketimpangan kelas sosial, homofobia, dan diskriminasi / prasangka / cacat tentang dan kebutuhan khusus. Dan pada bagaimana analisis Marxis dan tindakan dapat mengembangkan wawasan dan tindakan. Banyak guru dan siswa hanya tidak menyadari adanya data tersebut dalam pendidikan dan masyarakat atau dampak dari pelabelan individu, dan diskriminasi struktural pada kehidupan dan pendidikan dan kehidupan peluang anak-anak dalam, mereka sekolah kelas dan masyarakat.
Namun terbatas dalam hubungannya tertentu historis, ruang dan politik dalam modal, bertindak tahan dan kontra-hegemoni tersebut mungkin dan perlu, seperti utopianisme sosialis (berbeda dari sosialisme utopia era Marx) – analisa masa kini dan visi dan perencanaan suatu, masa depan sosialis egaliter demokratis. Pengakuan pada setiap waktu atau tempat batasan kontemporer tentang efektivitas kontra-hegemoni dari tindakan guru atau jurnalis tidak perlu menyebabkan negatif dan keputusasaan – itu dapat menyebabkan pemahaman yang realistis, mana mungkin, aliansi yang lebih luas dan arena lainnya tindakan dapat menjadi strategi yang tepat untuk transformasi masyarakat sosialis.
Arena 2: Kerja luar Kelas!
Menggunakan sekolah dan situs-situs pendidikan sebagai arena perjuangan budaya dan pendidikan secara umum sebagai kendaraan untuk transformasi sosial adalah didasarkan atas sebuah komitmen yang jelas untuk bekerja dengan masyarakat, [ 6 ] orang tua dan siswa, dan dengan serikat buruh dan pekerja dalam lembaga-lembaga. Ini adalah arena kedua perlawanan, bekerja di luar kelas pada isu-isu yang berkaitan dengan pendidikan dan perannya dalam mereproduksi ketidaksetaraan dan penindasan.
Bekerja ‘dengan’ berarti ‘mengetahui’ eksistensi, harian material dari strata kelas tereksploitasi dan kelompok. Idealnya itu berarti memenuhi peran intelektual organik dan publik, terkait dengan dan bagian dari kelompok-kelompok, bertindak secara publik, menampilkan apa yang disebut Gramsci ‘keberanian sipil’. Ini juga berarti bekerja dengan masyarakat dalam mengembangkan pemahaman bahwa sekolah dan pendidikan sendiri adalah tempat kontestasi sosial, ekonomi dan ideologis, bukan ‘netral’ atau ‘adil’ atau ‘tak terhindarkan’, tetapi sebuah situs dominasi kelas. Hal ini demikian penting untuk membangun kesadaran tentang peran pendidikan dalam reproduksi modal dan di reproduksi hubungan kelas.
Arena 3: Massa Aksi sebagai bagian dari Gerakan yang lebih luas bagi Ekonomi dan Keadilan Sosial
Global dan nasional masyarakat yang berkembang dan selalu berkembang, untuk yang lebih besar atau lebih kecil, pendidik kritis, aktivis masyarakat, intelektual organik, siswa dan guru yang perasaan marah di kelas ekonomi dan sosial dan bentuk ras dan gender dan penindasan memimpin mereka dan kita ke dalam aktivisme. Jadi, arena ketiga untuk perlawanan adalah tindakan di agenda yang lebih luas, isu menghubungkan dan pengalaman dalam sektor ekonomi dan sosial yang berbeda, menghubungkan perjuangan yang berbeda.
Ajang ini terkait dengan arena lainnya. Hal ini menjadi bagian dari tindakan, bagian dari jaringan, bagian dari mini – dan aksi massa. intervensi ideologi di dalam kelas dan di situs budaya lain dapat memiliki efek dramatis, paling tidak pada beberapa individu dan kelompok yang ‘memuji’ atau, ‘interpellated’ oleh ideologi tahan. Namun, actualising ideologi itu, bahwa oposisi terhadap hukum menindas atau negara kapitalis atau tindakan, pengaruh mengambil bagian dalam, rasa solidaritas, perasaan darah aduk, rasa kebanggaan dalam aksi, pembelajaran bersama yang berasal dari pengalaman itu, dapat mengembangkan keyakinan, pemahaman, komitmen.
Protes anti-kapitalis dan peristiwa lokal, nasional, global, adalah / telah menjadi pengalaman belajar bagi mereka yang berpikir seperti aksi-aksi massa – baik internasional maupun nasional, adalah produk dari usia yang lampau. Melalui kampanye non-sektarian terorganisasi dengan baik dan terfokus di kelas dan anti-kapitalis yang berkomitmen untuk kesetaraan ekonomi dan sosial dan keadilan dan keberlanjutan lingkungan dapat bekerja untuk kampanye lokal, nasional dan internasional, menuju suatu pemahaman bahwa kita adalah bagian dari kekuatan besar – kekuatan internasional – kelas buruh  – dan tumbuh dengan pemahaman bersama bahwa, pada waktu saat ini, merupakan bentuk neo-liberal kapitalisme global – memang, kapitalisme itu sendiri – yang menghancurkan kehidupan, tubuh dan impian miliar. Dan itu dapat diganti – oleh Sosialisme.

Dave Hill adalah seri editor untuk Routledge Seri Pendidikan dan Marxisme, dan Pendidikan Seri dan Neoliberalisme, keduanya diterbitkan pada tahun 2008.

CATATAN

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.