Tokoh Papua Tuan Benny Wend mengunjungi Negara Ghana - WENAS KOBOGAU

WENAS KOBOGAU

Percikan Bunga Api Untuk West Papua

test banner

Breaking

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Senin, 07 Maret 2016

Tokoh Papua Tuan Benny Wend mengunjungi Negara Ghana

Diplomat bangsa Papua, Tuan Benny Wenda, hanya berjarak 2 meter dengan President Ghana, John Dramani Mahama, saat menghadiri perayaan kemerdekaan negara Ghana yang ke- 59, pada 7 Maret 2016. Nampak pada foto, Presiden yang duduk ditengah sedang tertawa dengan Reverend Dr Fred Deegbe dari the Christian Council of Ghana (CCG).

Oleh : John Amponsah #

Pada hari Sabtu (24 September), saya bertemu dengan seorang pria yang luar biasa di fungsi. Dia adalah pemimpin (di pengasingan) dari masyarakat adat Papua Barat.

Rasanya sedikit seperti bertemu seseorang seperti Dalai Lama atau mungkin tidak cukup. Mungkin itu lebih seperti bertemu versi muda dari Nelson Mandela selama periode perjuangan sampai akhir apartheid. Namun situasi di Papua Barat berbeda dari ini.

Benny Wendy tidak hanya pemimpin politik tetapi juga Ketua DeMMak, Koteka Tribal Majelis. Dia adalah pria spiritual serta pejuang kemerdekaan. Mr Wenda sekarang pemimpin gerakan kemerdekaan Papua Barat setelah pasukan khusus Indonesia diculik dan dibunuh mantan pemimpin Theys Hiyo Eluay pada tahun 2001. Pemerintah Indonesia juga memiliki Mr Wenda dikurung di penjara selama 25 tahun (hanya dua tahun lebih pendek dari durasi yang Nelson Mandela dipenjara) selama waktu beberapa upaya dilakukan pada hidupnya. Akhirnya Mr Wenda berhasil melarikan diri, melintasi perbatasan dan mencari suaka di Eropa. Saya pribadi mendengar dia menceritakan kisah pelariannya, ia sendiri menggambarkannya sebagai sesuatu dari serial TV Amerika? Istirahat rison ?.

Kisah penderitaan Papua Barat sedikit dikenal dunia. Banyak orang bahkan tidak tahu tentang negara ini. Ketika mereka mendengar hal itu mereka kadang-kadang berpikir nama mengacu pada bagian barat negara Papua Nugini. Namun ini tidak terjadi. Papua Barat meliputi daerah yang hampir dua kali ukuran Ghana. Jika hal-hal yang berbeda, daerah ini bisa menjadi bagian dari Papua Nugini sebagai satu bangsa namun itu tidak terjadi.

Ini adalah salah satu warisan penjajahan. Setelah kekuasaan kolonial (Belanda) meninggalkan Indonesia, pemerintah Indonesia, yang bertindak sebagai proxy untuk kepentingan bisnis kapitalis-imperialis melanjutkan untuk menyerang Papua Barat yang tidak memiliki ikatan budaya atau sejarah sebelum Indonesia.

Anda mungkin bertanya-tanya persis mengapa Indonesia bersedia untuk berpegang pada Papua Barat? Jawabannya sederhana: uang! Papua Barat memiliki sumber daya yang signifikan tembaga, emas dan minyak. BP, Freeport / Rio Tinto semua memiliki investasi besar di negeri ini, sehingga pemerintah Indonesia, pertama di bawah Suharno dan kemudian di bawah Suharto memiliki dukungan diam-diam dari Canberra, London dan Washington saat genosida terjadi. Bahkan, negara-negara ini disediakan banyak perangkat keras militer untuk tentara kebesaran dari Indonesia yang yang terakhir kemudian digunakan untuk membunuh puluhan ribu orang di Timor Timur dan di Papua Barat.

Inggris yang berbasis wartawan Australia John Pilger bercerita cemerlang sekitar dua tahun yang lalu dalam artikel berikut (www.johnpilger.com/articles/free-the-forgotten-bird-of-paradise) namun bagi mereka yang ingin pengobatan akademik kondisi di Papua Barat, Anda dapat mencari di google untuk kertas John Saltford, ia PBB, Papua Barat dan Act of Free Choice: de-kolonisasi beraksi ?? Pada dasarnya kertas Saltford ini masuk ke beberapa detail yang menarik, mengutip dokumen dari PBB, Inggris dan arsip nasional Australia. Ada sejumlah video di Papua Barat namun pembuat film Inggris Dominic Brown membuat fantastis (dan berani) dokumenter menyamar berjudul? Orgotten Bird of Paradise ?, pergi jauh ke kamp perlawanan Papua Barat. Untuk ini, ia mendapatkan kemarahan dari pihak berwenang Indonesia. Razia dilakukan, orang menghilang dan dia sendiri dapat cenderung tidak lagi masuk ke wilayah Indonesia tanpa menarik kesulitan yang signifikan ke orang nya. Anda pasti harus melihat film dokumenter ini untuk memahami apa yang saya maksud (www.youtube.com/watch?v=CaGou3vB3A0).

Benny Wenda adalah pria sederhana. Ketika Anda bertemu dan berbicara dengan dia Anda mungkin tidak menduga bahwa Anda sedang berbicara dengan seorang pria yang bisa satu hari menjadi presiden dari Papua Barat. Saya diberitahu bahwa 90% dari orang Papua Barat etnis yang pergi ke rumah sakit berakhir mati karena obat-obatan yang tersedia telah habis masa berlakunya. Orang-orang ini sedang tertindas. Menurut Papua Barat sendiri, lebih dari 800.000 orang mereka telah kehilangan nyawa mereka selama 45 tahun terakhir konflik dan kita berbicara tentang populasi yang sangat kecil orang, kurang dari 5 juta. Amnesty internasional rupanya menempatkan angka pada 500.000. Bahkan, orang Papua Barat mengklaim bahwa jumlah populasi mereka tetap dekat dengan orang-orang dari dekade yang lalu saat tetangga Papua Nugini menunjukkan peningkatan yang stabil dalam populasi. Ini harus memberitahu Anda sesuatu.

Seperti apakah Papua Barat akan bergabung Papua Nugini yang tepat setelah mantan kemerdekaan gain dan pemerintahan sendiri, saya diberitahu bahwa itu kemungkinan, namun prioritas pertama adalah untuk menjadi bebas.

Tahun lalu, Benny disambut oleh Presiden Senegal, Abdoulaye Wade, di ke-3 (tahunan) Festival Dunia untuk Black Arts (www.youtube.com/watch?v=cJHPNg1BVqo&feature=related). Pada acara ini, Mr Wenda memberikan pidato yang menyebabkan standing ovation di akhir di mana banyak yang menangis. Mr Wenda mengatakan bahwa ketika berita tentang perjalanannya ke Afrika dan penerimaan-Nya dengan pengumpulan Senegal mencapai Papua Barat,? Eople menangis selama dua minggu !? Ini memberi kita gambaran seberapa kuat merasakan Papua Barat tentang diberikan sebuah platform di mana untuk berbagi kisah mereka.

Cerita ini harus keluar. Cerdas dan peduli warga dunia (dan Afrika khususnya) perlu tahu tentang apa yang terjadi di bagian lain dari dunia yang menerima liputan media mainstream sedikit (kadang-kadang karena? Isnis dan kepentingan politik?). Biarkan semua filosofis, politik dan sadar sosial teman Anda tahu tentang hal itu jika mereka tidak sudah. Kirim mereka link dalam artikel ini. Kita hidup di dunia global yang saling berhubungan sekarang di mana kejadian dari satu wilayah dapat dengan mudah diketahui oleh semua. Saya percaya bahwa pena lebih tajam dari pedang tapi kesadaran manusia lebih berkuasa dari keduanya.

Hari ini, Timor Timur tidak lagi di bawah jempol Indonesia. Butuh upaya internasional besar-besaran untuk ini terjadi. PBB berperan penting dalam membuat ini terjadi. PBB adalah namun berperan penting dalam mencegah Papua Barat dari mendapatkan kekuasaan sendiri (lihat artikel Saltford ini). Saya percaya ini adalah akhirnya karena kelompok kepentingan eksternal di Amerika, Australia dan Inggris yang memiliki kepentingan bisnis yang signifikan di wilayah ini.

Benny Wenda berharap untuk mengunjungi Ghana di masa depan. Untuk dia dan rakyatnya, saya diberitahu itu akan menjadi peristiwa besar ketika hal ini terjadi. penatua kembali Papua Barat mendesak dia untuk mengunjungi negara kami yang katanya adalah simbol kepemimpinan dan kebebasan untuk Afrika dan dunia hitam. Kembali pada tahun 1969, Ghana memimpin delegasi dari 13 negara-negara Afrika yang menolak eksekusi di Indonesia dari spurrious? Ct of Free Choice? (? Reedom? = Voting dengan pistol menunjuk kepala Anda) yang menyebabkan melegitimasi kehadiran Indonesia di Papua Barat (lihat artikel Saltford ini). Afrika ini adalah satu-satunya di PBB yang berdiri untuk Papua Barat dan Ghana memimpin kelompok ini! Berapa banyak Ghana tahu tentang ini? Saya sendiri hanya belajar dari ini selama akhir pekan. Inilah sebabnya mengapa negara kita sangat berarti bagi orang Papua Barat dan ini adalah mengapa suatu hari ketika Mr Wenda mengunjungi Ghana, itu akan meningkatkan semangat ini laki-laki hitam dan perempuan berjuang untuk kelangsungan hidup mereka dari dekade penindasan.

Saya membayangkan itu juga akan menjadi besar baginya untuk suatu hari nanti bertemu dengan beberapa pemimpin politik kita seperti Rawlings, Kufuor, Mills, Akuffo Addo, Mahama, Nduom, Samia Nkrumah serta pemimpin lainnya, intelektual, seniman, aktivis dan segala macam baik simpatisan, seperti yang terjadi di Senegal. Jika Anda mengatur sebuah acara di Ghana di mana Anda berpikir Benny Wenda dapat menjadi peserta (seperti yang terjadi di Senegal), Anda bisa menghubungi kelompoknya di www.freewestpapua.org. Ini akan sangat baik untuk semangat rakyat Papua Barat.

Mungkin suatu hari, Mr. Wenda atau salah satu dari orang-orangnya dapat memberikan pidato di PBB untuk Papua Barat kenegaraan seperti Mahmood Abbas lakukan pada hari Sabtu, kebetulan hari yang sama di mana saya bertemu Mr Wenda.

Kami Ghana tidak selalu menyadari apa yang orang lain pikirkan tentang kita. Ketika saya bepergian di Senegal, saya menemukan bahwa beberapa orang Senegal memegang Ghana dalam hal tinggi. Saat ini, banyak orang kulit hitam dari negara-negara Afrika lainnya, Karibia dan Amerika Serikat yang memilih untuk membawa bisnis dan keterampilan untuk Ghana karena mereka percaya bahwa Ghana menunjukkan tanda-tanda kemajuan di antara negara-negara Afrika lainnya. Bahkan jika ini hanya persepsi ideal, saya pikir itu masih harus memberitahu kita sesuatu tentang bangsa kita.

generasi kita saat ini adalah menikmati warisan yang tersisa bagi kita oleh nenek moyang kita. Apa yang kita lakukan sebagai sebuah negara dan sebagai orang untuk menegakkan dan bergerak maju warisan ini? Terserah kita untuk melindungi apa yang telah diberikan sementara memelihara apa yang bisa kita lakukan untuk mencapai ketinggian yang lebih tinggi. Kekuatan dunia yang menonton. Bisakah kita menari dengan mereka dengan cara yang bermanfaat bagi kita sekaligus menjaga mereka dari leher kita? Saya sangat berharap ini akan menjadi kasus.

Sumber Terjemahan : http://www.ghanaweb.com/GhanaHomePage/features/Benny-Wend-a-of-West-Papua-would-like-to-visit-Ghana-219963?channel=A1

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Responsive Ads Here