AMP : PEPERA 1969 Tidak Demokratis ” Hak Menentukan Nasib Solusi Demokratis Bagi Rakyat Papua Barat” - WENAS KOBOGAU

WENAS KOBOGAU

Percikan Bunga Api Untuk West Papua

test banner

Breaking

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Jumat, 15 Juli 2016

AMP : PEPERA 1969 Tidak Demokratis ” Hak Menentukan Nasib Solusi Demokratis Bagi Rakyat Papua Barat”

Masa aksi AMP Menuntut Hak Menetukan NAsib Sendiri Sebagai solusi demkratis bagi rakyat papua barat yang berlangsung  di depan Gedung Merdeka, Jalan Asia Afrika kota Bandung, Kamis (14/7),Sekitar pukul 10.30 WIB .
“PEPERA 1969 Tidak Demokratis,
Hak Menentukan Nasib Solusi Demokratis Bagi Rakyat Papua Barat”

Aliansi Mahasiswa Papua

Press Release

Perebutan wilayah Papua antara Belanda dan Indonesia pada dekade 1960an membawa kedua negara ini dalam perundingan yang kemudian dikenal dengan “New York Agreement/Perjanjian New York”. Perjanjian ini terdiri dari 29 Pasal yang mengatur 3 macam hal. Diantaranya Pasal 14-21 mengatur tentang “Penentuan Nasib Sendiri (Self Determination) yang didasarkan pada praktek Internasional yaitu satu orang satu suara (One Man One Vote)”. Dan pasal 12 dan 13 yang mengatur transfer Administrasi dari PBB kepada Indonesia, yang kemudian dilakukan pada 1 Mei 1963 dan oleh Indonesia dikatakan ‘Hari Integrasi’ atau kembalinya Papua Barat kedalam pangkuan NKRI.

Kemudian pada 30 September 1962 dikeluarkan “Roma Agreement/Perjanjian Roma” yang intinya Indonesia mendorong pembangunan dan mempersiapkan pelaksanaan Act of Free Choice (Tindakan Pilih Bebas) di Papua pada tahun 1969. Namun dalam prakteknya, Indonesia memobilisasi Militer secara besar-besaran ke Papua untuk meredam gerakan Pro-Merdeka rakyat Papua. Operasi Khusus (OPSUS) yang diketua Ali Murtopo dilakuakan untuk memenangkan Penentuan Pendapat Rakyat (PEPERA) diikuti operasi militer lainnya yaitu Operasi Sadar, Operasi Bhratayudha, Operasi Wibawa dan Operasi Pamungkas. Akibat dari operasi-operasi ini terjadi pelanggaran HAM yang luar biasa besar, yakni penangkapan, penahanan, pembunuhan, manipulasi hak politik rakyat Papua, pelecehan seksual dan pelecehan kebudayaan dalam kurun waktu 6 tahun.

Lebih ironis lagi, tanggal 7 April 1967 Kontrak Karya Pertama Freeport McMoran, perusahaan tambang milik Negara Imperialis Amerika dengan pemerintahan rezim fasis Soeharto dilakukan. Yang mana klaim atas wilayah Papua sudah dilakukan oleh Indonesia jauh 2 tahun sebelum PEPERA dilakukan. Sehingga sudah dapat dipastikan, bagaimanapun caranya dan apapun alasannya Papua harus masuk dalam kekuasaan Indonesia.

Tepat 14 Juli – 2 Agustus 1969, PEPERA dilakukan. Dari 809.337 orang Papua yang memiliki hak, hanya diwakili 1025 orang yang sebelumnya sudah dikarantina dan cuma 175 orang yang memberikan pendapat. Musyawarah untuk Mufakat melegitimasi Indonesia untuk melaksanakan PEPERA yang tidak demokratis, penuh teror, intimidasi dan manipulasi serta adanya pelanggaran HAM berat.

Untuk mengakhiri, Penjajahan kolonial Indonesia di papua, serta tuanya Imperialisme As, yang telah menghancurkan hak-hak demoratik rakyat papua, serta mengeksploitasi sumberdaya alam dan rakyat papua. Maka, hari ini 14 hingga16 juli, 2016 United Liberation Mouvment of  West Papua [ULWMP] sebagi wadah Persatuan perjuagan Pembebasan hadir dalam  pertemuan tingkat tinggi Negara-Negara Melanesia (MSG) di Kepulauan Solomon. Dalam upaya menaikan status keagotaan Peninjau, menjadi Angota penuh di MSG sebagai jalur Legal  guna mecapai HaK Penentuaan Nasib Sendiri bagi rakyat papua.
Didasari kenyataan sejarah akan hak politik rakyat Papua yang dibungkam dan keinginan yang mulia rakyat Papua untuk bebas dan merdeka diatas Tanah Airnya, maka dalam peringatan 47 tahun PEPERA yang tidak demokratis, Aliansi Mahasiswa Papua [AMP] menuntut rezim Jokowi-JK dan PBB untuk segera ;

1Berikan Kebebasan dan Hak Menentukan Nasib Sendiri Sebagai Solusi Demokratis Bagi Rakyat Papua.

2Menutup dan menghentikan aktifitas eksploitasi semua perusahaan Multy National Coorporation (MNC) milik negara-negara Imperialis ; Freeport, BP, LNG Tangguh, Medco, Corindo dan lain-lain dari seluruh Tanah Papua.

3Menarik Militer Indonesia (TNI-Polri) Organik dan Non Organik dari seluruh Tanah Papua untuk menghentikan segala bentuk kejahatan terhadap kemanusiaan oleh negara Indonesia terhadap rakyat Papua.

4Mendukung United Liberation Mouvment of  West Papua [ULMWP] menjadi anggota penuh  Melanesian Spearhead Group (MSG)

Demikian pressrelease ini dibuat, Atas kerja sama Kawan-kawan jurnalis untuk memberitakan aksi ini, kami ucapkan jabat erat.

Salam Demokrasi!

Bandung, 14 Juli 2016



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Responsive Ads Here